Aug 22, 2012

Fokuslah Pada Tindakan Daripada Hasil !

Diposkan oleh Ninjaa Trader at 21:03

Artikel sederhana ini membahas tiga pelajaran yang penting  tentang pencapaian tujuan dari dunia mendaki gunung dan pembalap Formula Satu:

Sir Ranulph Fiennes
Yang terkenal di dunia adalah, Sir Ranulph Fiennes, pernah mencapai puncak Gunung Everest.  Gunung Everest adalah gunung tertinggi di dunia. Gunung yang terletak: puncaknya menandakan perbatasan antara Nepal dan Tibet,  Sedang Puncak Everest merupakan salah satu dari tujuh puncak di dunia . Meskipun  sebelumnya ia menyatakan "Tidak ada gunung lagi yang lebih tinggi!" Namun kemudian Sir Ranulph telah melakukan apa yang sebelumnya ia pernah impikan, yakni “naik ke puncak dunia”.

Dia adalah pensiunan Inggris pertama yang pernah mencapai puncak Gunung Everest. Dia mengalami serangan jantung pada upaya pertamanya, lelah pada kedua dan berhasil pada ketiga! Sungguh  mengagumkan, bukan?

Apa yang memotivasi dirinya untuk mencapai suatu tujuan yang sulit pada usianya tahun enam puluhan dan tidak lama setelah ia terkena  terserangan jantung?

Beberapa anggota keluarga Sir Ranulph telah meninggal akibat kanker secara berurutan. Perawat kanker  keluarganya adalah Marie Curie. Dia sangat ingin mengumpulkan uang untuk yayasan Marie Curie. Dimana keluarganya di rawat… Sir Ranulph tahu betapa besar kebutuhan keuangan untuk keluarganya. Dia memiliki motivasi setidaknya satu tantangan berat dalam hidupnya. Tantangan berikutnya akan ada hubungannya dengan “dingin”.

Dia menjelaskan kepada wartawan rahasia lain utama dari keberhasilannya. Dia punya rencana sederhana dan membuatnya tetap sederhana.

"Saya  akan mengulangi tanpa henti. Jangan berharap untuk sampai ke sana. Jangan berpikir  akan sampai di puncak ke gunung ini. Hanya 'bekerja keras selamanya'. Bayangkan itu adalah gunung dengan tidak ada puncak, hanya  terus dan terus,  kemudian Anda jangan kecewa,ketika  Anda mulai mendapatkan beberapa harapan palsu.  Anda harus mengatakan 'Terus Selamanya'. Dan itu saja. Jangan biarkan pikiran lain masuk. Pikiran hanya dapat menangani satu pikiran pada satu waktu dengan baik, seperti halnya sebagai anjing yang memegang hanya satu tulang di mulutnya pada suatu waktu. Jauhkan pikiran Anda dari hal-hal yang melemahkan  dalam pikiran Anda. Lakukan  pengulangan konstan dan tak terputus. Jangan membiarkan pikiran tentang kegagalan atau bahkan sukses di mana saja dekat  pusat pikiran Anda. Hanya 'bekerja keras selamanya'. Ambil langkah berikutnya dan terus begitu.”


Woouuww…!! Plok Plok Plok…..! (Jika saja saya yang mewancarinya yah… hihihi)
Terngiang di telinga saya..”Mengulang! Mengulang!.... Selamanya… anggap tidak ada puncak, ayo terus kejar…! Konstan dan tidak terputus…!”

Hebat juga kalimat-kalimatnya.. Bapak Mario Teguh bisa kalah nih.. hehehehe…

Kata 'bekerja keras' mengungkapkan penerimaan fakta bahwa tugas Anda akan melibatkan berjalan, membosankan, lambat atau mendaki untuk mencapai tujuan tersebut. Kata 'selamanya' menunjukkan bahwa tugas ini akan tampaknya mengambil 'selamanya'. Siapa pun yang mengulangi kalimat ini telah berkomitmen  untuk mencapai tujuan tangguh yang akan tampak pada waktu tak ada habisnya.

Mari kita lanjutkan, sobat!

Ketika di base camp Everest, Andrew North, seorang reporter BBC telah meminta Sir Ranulph untuk berdialog:

 "Bagaimana kabarmu?"

"Lambat tapi pasti," jawab penjelajah yang telah menaklukkan baik di Kutub Utara dan Kutub Selatan dan menjalankan maraton enam kali berturut-turut itu.

"Ya? Baik "jawab Andrew.

Kemudian Andrew North mencoba mendaki dengan Sir Ranulph untuk sementara waktu menuju base camp kedua:

"Bahkan saat Anda mengatakan ‘lambat bekerja keras’, saya juga masih tertinggal di belakangmu, Ranulph Fiennes. Setelah seratus meter ini saya benar-benar lelah! " kata Andrew North. Sementara Sir  Ranulph hanya tersenyum.


Jenson Button
Sementara itu, di Monaco, Jenson Button mengadakan  pelatihan untuk Grand Prix Monaco. Dia punya rencana yang sama dengan Sir Ranulph. Jangan berpikir tentang memenangkan kejuaraan. Hanya berkonsentrasi pada mendapatkan putaran trek balap lagi dan lagi. Sebelum lomba, ia berkata:

"Saya harus mengambil tindakan dengan praktek dan praktek"

Suatu ketika pelatihnya berkata, “Jika Anda mulai berpikir tentang memenangkan kejuaraan, Anda akan bermain aman dan tidak lagi memberikan 100%. Tentu saja, kadang-kadang, adalah bijaksana untuk menerima posisi kedua daripada kehilangan poin lebih banyak dengan memberikan 100% , tapi akhirnya  jatuh.”

Hemm… saya hanya bisa membayangkan, komentator berteriak-teriak, “terus, terus!” selama dua jam yang panjang. Sementara mereka fokus. Satu detik saja tidak  konsentrasi mereka bisa menabrak driver lain atau lainnya.

Mari kita telisik lebih lanjut sobat….
Tentu saja, salah satu perbedaan utama antara Sir Ranulph dan Jenson adalah kecepatan. Seperti yang telah kita lihat, ketika Sir Ranulph ditanya bagaimana dia lakukan, dia menjawab 'Lambat tapi pasti'.

Tujuan utama Jenson adalah GO>>  'Cepat tapi pasti' Jenson masih terkemuka diikuti oleh pasangan lain yang ambisius, Rubens Barrichello, yang tidak ingin menjadi  kedua setelah Jenson. Namun, dengan hanya sembilan lap lagi Jenson akhirnya memimpin, dan Rubens berikutnya!

Pada akhirnya, Jenson mengambil bendera kotak-kotak dan  Rubens yang kedua. Tim bosnya, Ross Brawn berkomentar: "1 dan 2. Itu menakjubkan! Dia melebihi segala sesuatu yang saya pikir mungkin. "

Tiga pelajaran besar muncul dari pendakian Everest dan race Monako. Fokuskan pikiran Anda pada langkah berikutnya …apakah ini melibatkan lambat bekerja keras atau cepat yang cepat. Kedua, jangan biarkan keraguan, gangguan atau masalah tentang hasil yang bias mengaburkan pikiran Anda. . Terimalah kenyataan bahwa Anda mungkin harus bekerja keras atau berkendara selama berjam-jam tanpa melihat hasil akhir. Jangan khawatir tentang hasil akhir. Hanya terus dan terus. Ketiga,  tujuan Anda benar-benar Anda pedulikan.

Kedua pria telah memilih tujuan mereka yakni tentang kepedulian. Sebagaimana telah kita lihat, Sir Ranulph ingin mengumpulkan uang untuk membayar perawat kanker bagi keluarganya.

Motivasi Jenson Button juga intens. Dia telah mengalami magang panjang dengan tim Formula One yang hanya bisa memproduksi mobil yang lebih rendah daripada orang-orang dari tim teratas, Ferrari dan McLaren. Keadaan itu  telah membangun keinginan yang besar untuk memiliki mobil yang layak yang akan memungkinkan dia untuk mengekspresikan keterampilan mengemudi tingkat pertama.

Sekarang dia memiliki sebuah mobil dengan Brawn GP. Ia kemudian  memiliki mobil yang lebih baik. Penghinaan pada  tahun kegagalannya yang mendorong dia  menuju puncak kesuksesan di Formula Satu.

Kesimpulan
Untuk meringkas: Pastikan bahwa Anda memilih tujuan Anda yang benar-benar dipedulikan. Ini  motivasi yang datang dari dalam diri sendiri, bukan dari sorak semangat orang lain. Dan kemudian berkonsentrasi hanya pada langkah-langkah untuk tujuan tersebut. Ambil satu langkah atau putaran satu demi satu. Sekali lagi, mencapai tujuan Anda dengan memilih tujuan yang Anda sendiri pedulikan, dengan berfokus pada tindakan dan bukan hasil dan dengan mengambil satu langkah atau putaran pada suatu waktu. Jangan terganggu oleh hasil potensial Anda. Anda mungkin mencapai hasil besar seperti Sir Ranulph dan Jenson, tetapi, bahkan jika Anda tidak berhasil untuk sukses, Anda akan memiliki pengalaman yang kuat menempel pada program yang direncanakan dengan tindakan.

Tidak banyak orang yang bisa melakukan langkah  ini bahkan ketika berhubungan dengan tujuan sederhana. Apakah Anda bisa?

sudah banyak yang merasakan manfaat buku "menjadi trader
sakti", ayo.....!!!! yang belum memiliki buku MTS ini silahkan
order sebelum kehabisan.....
untuk pemesanan buku silahkan klik http://www.tradersakti.com/#page-top

Jika anda ingin mendalami ilmu mensiasati trading forex dengan SMARTSOP, anda bisa bergabung bersama kami, anda bisa lihat informasi lengkapnya disini :
http://cafetrader.blogspot.com/p/blog-page_27.html




If you enjoyed this post and wish to be informed whenever a new post is published, then make sure you subscribe to my regular Email Updates. Subscribe Now!


Silahkan Untuk Anda Share:

Demi meningkatkan artikel ataupun materi-materi yang ada, kami selalu mengharapkan dan sangat menghargai komentar-komentar Anda

1 comment:

  1. Anda Bertanya Saya menjawab:

    Ya Saya Bisa......( Masalah hasil serahkan pada yang mengatur ) Pokoke optimis. " Jatuh dalam berjuang lebih berharga dari pada hidup tanpa berbuat"

    Salam Super by DW Anto

    ReplyDelete

Silahkan Tulis Komentar disini:

 

© 2011. All Rights Reserved | CAFE TRADER | Template by Blogger Widgets

Home | About | Privacy Policy | Top