/* CSS cloud label */ .cloud-label-widget-content {margin:15px 0 0;position:relative} .label-size{background:#46506f;position:relative;margin:0 4px 3px 0;padding:0;font-size:12px;transition:all 0.3s;display:inline-block;text-transform:uppercase;height:28px;color:#fff;border-radius:2px;overflow:hidden} .label-size a{color:inherit;text-decoration:none;font-weight:normal;padding:0 12px;margin:0;height:28px;line-height:28px;} .label-count{font-size:10px;display:inline-block;background:#2d3759;color:#fff !important;transition:all 0.3s;white-space:nowrap;padding:0 5px;height:28px;line-height:27px;} .label-size:hover{background:#333} .label-size:hover .label-count{background:#222} /* CSS list label */ .list-label-widget-content ul {padding:0 !important;margin:15px 2px 0!important;list-style:none !important;position:relative} .list-label-widget-content li{position:relative;width:49%;display:inline-block} .list-label-widget-content li a{color:#46506f;background:#fff;padding:5px;padding-left:10px;font-size:14px;border-radius:3px;border:1px solid #ddd;box-shadow:4px 0 0 #ddd inset;display:inline-block;margin-bottom:10px;} .list-label-widget-content li a:hover{border-bottom:none;border:1px solid #C3C3C3;color:#2d3759} .list-label-widget-content li span{font-size:11px;background:#eee;padding:5px;border-radius:2px} .list-label-widget-content li:hover span{background:#46506f;color:#fff}

May 28, 2012

SURAT IMAJINER

Diposkan oleh Ninjaa Trader at 16:50

Dalam keheningan malam ketika membentuk tirai kosong, ketika orang masih terlelap  di tempat tidur pada mimpi yang terusik, tidak tahu mengapa. Tiba-tiba aku ingat untuk menulis  buat dirimu. Bahkan saya tahu betul ini sepuluh tahun terakhir sejak kamu meninggalkan kuliah di solo, kota kita dan tidak berkomunikasi melalui surat apalagi bertatap muka. Hemm... dulu pun gak ada HP. Tidakkah kamu Anda ingin bertemu aku, Sigit?

Sigit, malam ini saya ditemani oleh seseorang yang tidak pernah lelah mengetuk pintu hatiku. Dan jika aku berhati-hati untuk membuka pintu baginya, kesedihan kembali ke jantung ketika mengingat seorang pria yang bernama Sigit. Sudah lama dia tidak menyapaku, "Anniesa, maukah  kamu kuceritakan sebuah cerita tentang kebesaran cinta?"


Betapa aku ingin mendengar sekali lagi, sapaan seperti itu dan cerita-ceritamu, Sigit. Aku masih ingat betul, apa yang kamu katakan untuk memulai kisah-kisah cinta yang selalu bernuansa cinta. Kau selalu mengutip kalimat Kahlil Ghibran, penyair Libanon itu. "Ketika cinta memanggilmu, ikutilah dia walaupun jalannya berliku. Dan ketika sayapnya merangkummu, pasrahlah serta menyerah, walau pedang tersembunyi di antara sayap dan menyakitimu.. Dan jika ia bicara dengan kamu, percayalah meskipun kata-katanya terputus mimpi, seperti angin utara mengobrak-abrik berkebun. "


Sigit  yang baik,
Jika kamu percaya kata-katanya benar, maka kamu sendiri adalah cerita; mimik kamu menjadi tanda baca, ungkapan hatimu menjadi  kalimat jiwamu. Aku  masih ingat suatu peristiwa yang membawa kita pada kesimpulan itu. Bahkan, aku telah mencatatnya sebagai kisah pengorbanan.
Pertama kali kamu berada di jantungku, sungguh aku  mengerti , kamu memanggil namaku sebagai burung yang sangat indah di bukit-bukit hijau. Kemudian, hari berikutnya kamu mengejar dan mencoba untuk menangkapku. Tapi aku keras kepala dan enggan terhadapmu. Kamu tidak peduli, aku lebih mengejek dan kamu melangkah cuek. Lenganmu robek dan luka pendarahan. Pinggiran luka seperti seorang wanita yang bibir penuh gairah. Kamu memukul luka sendiri dan terus berjalan. Kamu memanggil nama ku, "Annies ..! Annies ..!"

Kamu akhirnya berhasil menangkap jiwaku, Sigit. Tapi sayangnya, tidak cintaku. Untuk ini, aku tahu kau sudah bersyukur. "Burung yang indah," panggilmu. "Aku membawa pakaian untuk melindungi perasaan dan jiwamu,, kebencian Palingkanlah dari ku.. Jika kamu  tidak ingin menangkapku, tidak mengapa. Tapi ini memungkinkan jari membelaimu cinta. Mudah-mudahan kamu akan merasa nyaman dengan ku, di samping seorang pengembara di kantungnya disimpan setiap partikel yang tidak akan kehabisan cinta selamanya. Aku ingin melakukan perjalanan denganmu dengan semua kebaikan dan kesalahanmu, Annies.. "

Sigit, Maaf, aku tidak bisa mengatakan bahwa aku merasakan mengasihi, belum. Aku hanya mencintaimu, peduli tentangmu, seperti kisah-kisah, menikmati dongeng-dongengmu. Cinta adalah memberi dan memberi segalanya. Sementara kepadamu, cinta adalah kesempatan untuk mencurahkan serat-serat perasaan dan pengorbanan. Kemudian  kamu akan memahami bagaimana kalimat 'cinta'  kita? Haruskah kita peduli  untuk lebih kita kehilangan satu sama lain dan yang membutuhkan. Dengan cinta aku takut mengecewakan.

Pada waktu itu aku juga bertanya, apakah kamu akan membawa beberapa mutiara untuk ditukar dengan satu juta partikel cinta, bahkan jutaan jika kamu inginkan, Sigit?
Aku tahu kau menyadari, bahwa aku adalah mengandalkan ‘menghargai’ lebih dari idealisme, tanggung jawab cinta, dan loyalitas. Tapi kau begitu percaya diri dan mengagungkan cinta dan kesetiaan, sampai kamu benar-benar terluka. Benar saat kamu mengatakan, ada pedang tersembunyi di antara sayap mereka. Tetapi telah menyakiti dirimu sendiri, Sigit? Sadarilah bahwa aku tidak mencintai kamu dengan pengakuan, mandirilah Sigit! Selama kamu tidak mampu, banyak peluang bagiku untuk mengasihi orang lain juga. Aku melakukannya untuk masa depan ku, Sigit?  Whats Wrong? Bahkan, Aku berkata kepadamu, jika Anda tidak sabar, tinggalkan aku.

Tapi aku tersanjung, ternyata kamu  masih seperti batu yang kuat. Kamu mengatakan bahwa kamu dilahirkan untuk mencintai, tugas yang tidak meminta. Dan bertemu denganku adalah hadiah yang kamu tidak bisa menolak. Tapi, ternyata aku juga sakit, Sigit. Sebenarnya aku ingin menghargai manfaat dari cinta putih, di atas semua hal yang kamu katakan dan lakukan padaku, tapi aku takut kamu tidak mengerti, aku  tidak bisa menerima seseorang dengan apa adanya. Mungkin karena aku  tidak memiliki cinta seperti cinta yang kamu  miliki. Aku  selalu bilang bahwa aku bukan kekasih, meskipun mulai belajar mencintaimu. Tapi aku selalu tergoda, atau bahkan mungkin menggoda. Bagaimana laki-laki  mendekatiku, yang menyatakan cintanya ... menyukaiku seperti kamu, Sigit. Dan kau tahu, bagaimana setidaknya mampu melawan mereka secara terbuka. Aku  selalu menghargai perasaan orang lain, selalu berbagi dan menyenangkan orang lain. Akhirnya, mungkin yang paling terluka, karena aku  juga memberikan harapan kepada orang lain.

Sigit yang  begitu baik,
Apa yang kamu  katakan itu benar, bahwa aku  tidak dapat menyenangkan setiap orang, bahkan lebih berbalik menyakiti. Ya, misalnya, aku  menjadi orang yang menyakiti perasaannmu ketika kau tahu aku mencintaimu karena aku  mendukung perasaamu dan aku  terluka karena aku  harus membela perasaanku. Ternyata kamu  benar-benar mengerti aku  dengan mengatakan, "ini adalah fenomena dialektika!"

Seberapa dalam luka, Sigit? Mengapa kamu harus menerima  'kejahatan' aku lakukan? Aku ingat pada film laris manis yang pernah kita tonton bersama. "The Edge" judul. Film yang dibintangi Anthony Hopkins mengungkapkan kebesaran jiwa seorang.  Ketika kecelakaan pesawat di hutan, hanya dia dan beberapa korban bersamanya. Dalam perjuangan untuk bertahan hidup dari ancaman gorila, dia dikhianati teman-temannya. Mereka ingin dia mati di terkam gorila. Rencana untuk setiap jangka alasan busuk, tapi sayangnya, mereka yang meninggal dalam gorila.lapar pengkhianatan tragis terkoyak. Akhirnya, hanya dia yang selamat. Dan pada saat kedatangan di bandara, jauh dari hutan, wartawan menyambutnya dengan menanyakan bagaimana nasib teman-teman, teman-temannya, ia menjawab "mereka mati karena melindungi saya dari terkaman gorila ...!"

Sigit, aku pikir kebesaran jiwa hanya ada di film atau sinetron saja. Tapi aku menemukanmu. Jadi jelas aku menyakitimu, tetapi kamu menyampaikan kepada orang-orang bahwa dirimu yang bersalah karena menyakiti aku. Jangan pernah mengatakan itu lagi, Sigit...pada juga, sebaiknya kau pergi saja. Kamu  tidak layak menerima perlakuanku. Aku brengsek! Aku bahkan telah mengkhianati. Tapi kau disambut dengan tenang, "tapi itu milik lain waktu, Annies .."

Oh Tuhan, Sigit. Jika kita bersatu kembali.
Sejak kita berpisah beberapa tahun yang lalu, aku  kehilangan hasrat yang biasa menghiasi setiap ujung ruang batinku. Mungkin salahku bila kamu membutuhkan aku sebagai jodohmu, aku  akan menjadi bunga atau burung gereja. Bunga mekar yang bebas untuk dilihat siapa pun, yang bebas untuk menyebarkan aroma paling harum. Seperti  pemandangan yang indah untuk dinikmati oleh siapa saja dan bebas untuk pergi meninggalkan pengagumnya. Bahkan klimaks, aku berlindung bersama-sama di depan orang lain, yang mengunjungi hatiku, dan kamu melihat aku dalam keadaan menikmati belaian cinta yang lain.

Kamu  tetap tak bergeming  menatapku. Ya, kamu marah. Tapi aku melihat matamu yang kosong dan ada air mata yang mulai menetes sebaris di pipi. Betapa lembut jiwamu, Sigit. Apa yang terjadi padamu, hah?? Aku pikir kau bersumpah serapah, kutukan atau dendam kebencian hidup untuk menyingkirkanku. Sebenarnya aku   telah bersedia untuk menerima, demi kepuasanmu, tapi ternyata aku salah. kamu memaafkan memaafkan aku ...betapa cintamu terlalu dalam, Sigit.

Sigit,
Aku tidak ingin melihatmu lagi. Aku terluka oleh kabaikan-kebaikanmu. Aku tidak tahan melihat matamu yang  teduh, atau mendengar kata-katamu seperti air gunung yang mengalir dengan sangat jelas. Kau seperti seorang guru, kekasih dan juga temanku. Aku tidak ingin membalas perlakuanmu dengan keji ... tapi aku tidak bisa mengatasi gejolak jiwaku... Maafkan aku ...

Aku  hanya ingin, pergilah Sigit...! Pergiiiiiiii....!
Memahami, akhirnya aku harus membuangmu dengan perasaan seperti itu. Aku menyesal telah menyakiti seseorang begitu menyukaiku dengan kesedihan yang sempurna.

Sigit, di mana kau sekarang? Sekarang aku percaya. Sekarang  aku ingin kamu, meskipun seberapa keras aku harus menanggung malu di depanmu. Tapi membantu perasaanku  adalah tugas dari jiwaku.

Sigit, aku telah dituangkan pada diaryku semua cerita kita. Dan malam ini aku harus membuka kembali lembaran lama yang menceritakan perjalanan kita. Ingin memberitahumu  melalui surat  untuk mengingat dan mengerti perasaan yang sebenarnya. Meskipun aku tidak percaya kamu akan membacanya, tapi aku yakin kamu memiliki perasaan yang mampu membaca isi hatiku. Aku mencintaimu, Sigit ...

Maafkan aku....
Dariku,

 Annies Poetrisamya
....................................................
Sshhhhh............
Sigit bernafas  panjang mendesah. Dia menatap surat itu dengan seksama. Surat yang ia tulis sendiri sebagai sebuah surat  imajiner  putri Annies.  Yah, dia merindukan orang di masa lalunya. Tidak terasa matanya basah oleh air mata. Sigit kemudian terus menulis, sebagai sesuatu yang tidak pernah berhenti untuk diingat. Sementara gangguan kecil datang, anak kecil datang  padanya dan memanggilnya, "Ayah .. Ayah ..!" Sigit  kemudian memeluk anak itu erat-erat, kemudian meneteskan air mata .... Aku  tidak tahu, jauh di bawah lubuk hati Sigit yang terdalam ...

DISCOUNT BUKU mts


.............................

sudah banyak yang merasakan manfaat buku menjadi trader 

sakti, ayo yang belum memiliki buku MTS ini silahkan order 

sebelum kehabisan.....
cek detail  www.tradersakti.com

Panduan buka account :
FXCL klik..!
HOTFOREX klik!

jika anda ingin mendalami ilmu mensiasati trading forex dengan SMARTSOP, anda bisa bergabung bersama kami, anda bisa lihat informasi lengkapnya disini :
http://cafetrader.blogspot.com/p/blog-page_27.html


If you enjoyed this post and wish to be informed whenever a new post is published, then make sure you subscribe to my regular Email Updates. Subscribe Now!


Silahkan Untuk Anda Share:

Demi meningkatkan artikel ataupun materi-materi yang ada, kami selalu mengharapkan dan sangat menghargai komentar-komentar Anda

2 comments:

Silahkan Tulis Komentar disini:

 

© 2011. All Rights Reserved | CAFE TRADER | Template by Blogger Widgets

Home | About | Privacy Policy | Top